Acc Sidang Tesis Jalur Sholawat

Alhamdulillah kemarin (11 Agustus 2020) aku acc sidang tesis. Sidangnya sih masih tanggal 2 September 2020 nanti.. Hehehe. Batas akhir pengumpulan naskah di tanggal 19 Agustus 2020. Dan hari ini, aku lagi riweuh-riweuhnya nyiapin naskah buat dikumpulin ke sekretariat pascasarjana, tapi break dulu lah yaa buat nulis kisah dibalik acc sidangku ini..

Terakhir aku bimbingan tesis itu tanggal 16 Juni 2020. Nah, di hari itu aku sekaligus dikasih surat izin penelitian, acc ambil data di lapangan. Oke. Sejak hari itu, udah mulai kebayang tuh tentang penelitian yg mau aku jalani. Data apa aja yang harus aku ambil di lapangan. Mulai dari siapa respondennya, pertanyaan wawancara, sampai ke arsip dokumentasi semuanya beneran udah kebayang banget.

Tapiiiiii karna mager parah, aku akhirnya skip. Enggak melakukan apapun. Enggak ada bolak-balik penelitian. Enggak ngerjain revisi. Enggak ngapa-ngapain dah pokoknya. Udah mah mageran, ditambah lagi aku orangnya emang kelewat santuy.. haha. santuy aja ntar juga kalo waktunya kelar mah kelar itu urusan tesis, waktu aku ngerjain skripsi juga begitu. Tahun 2017 aku nyelesain skripsi santuy juga. Tapi buktinya kelar mah kelar juga kan? Hehe.

Sampai masuk pertengahan bulan Juli, aku mulai mikir.
Gimana caranya bisa lulus kalo ngerjain tesisnya aja males-malesan?
Gimana ceritanya target wisuda tahun 2020 bisa terlaksana kalo tesisnya aja belum selesai?
Sebetulnya, aku memang udah nargetin pokoknya kudu lulus S2 tahun 2020 ini.

Nah, dari situlah akhirnya aku maksain diri buat mulai dateng ke lokasi penelitian. Mulai bolak-balik ambil data. Mulai ribet nanya-nanya. Ngumpulin dokumen-dokumen yang dibutuhin. Sampai akhirnya menurutku semua data udah lengkap, aku pamit dari lokasi penelitian.

Aku ngerapihin data-data sambil terus mantengin grup kampus. Aku kan orangnya enggak aktif aktif amat di grup, kalau buka grup yaa palingan baca doang atau malah kadang cuma sekedar ngescroll aja. Jarang banget ngerespon atau sekedar becanda sama temen-temen. Hehe. Nah, tanggal 10 Agustus, kaprodi yang juga ada di grup yang sama, beliau ngeshare informasi sidang berikutnya.

Pas baca pesan itu, bibir rasanya enggak mau berhenti sholawat. Pengen banget bisa ikut sidang di tanggal itu. Saat itu aku enggak respon apapun, aku cuma mengaminkan dalam hati.

Logikanya.. proses bimbingan tesis kan butuh waktu, revisi ini itu dan segala macamnya. Belum lagi persoalan lampiran data. Jadi, secara logika aku enggak bakalan bisa ikut sidang di tanggal itu. Iya kan? Tapiiii aku terusin aja sholawat.

Dan memang aku punya target cicilan 1000 sholawat setiap hari. Untuk apa? Untuk kelancaran dan keberkahan apapun yang aku dan keluargaku sedang lakukan. Apapun upayanya, apapun ikhtiarnya, apapun impiannya, keinginannya, harapannya, semoga semuanya Allah mudahin. Aamiin..

Aku punya 2 dospem alias dosen pembimbing. Yang 1 waktunya selalu fleksibel, bisa kapan aja bimbingan. Tapi yang 1 lagi luar biasa kesibukannya, jadi harus janjian dulu. Tanggal 11 Agustus, aku chat dospem yang lebih sibuk ini, untuk minta diluangkan waktu sebentar supaya bisa bimbingan. Biasanya memang aku enggak nawarin waktu ke dospem, biar aku yang ngikutin waktu beliau. Beliau bisanya jam berapa aja. Sepanjang perjalanan ke kampus, selama duduk di atas jok motor, bibirku bener-bener  enggak lepas dari sholawat.

Janjian jam 11 tapi aku baru bisa berangkat jam 10.30 setelah urus ini itu. Biasalah yaa kalau mau bimbingan, riweuh bingit. Hehehe.

Persiapan apa-apa yang belum siap. Ngeprint apa-apa yang belum diprint. Tapiiiii ada satu lembar yang sengaja enggak aku print. Apa itu? Lembar persetujuan pembimbing. Lembaran ini dibutuhkan untuk ttd pengesahan tesis untuk diujikan (sidang). Kenapa enggak diprint? Karena aku ngerasa masih bakalan disuruh revisi ini itu, sebelum akhirnya dapet ttd sidang.

Tapi ternyataaaaa....

Qadarullah.. dosenku minta lembaran itu. Setelah isi tesisku dicek, beliau tanya, "Lho kok lembar persetujuan pembimbingnya enggak ada neng? Bapak ttd dimana dong?" Aku nyengir. Asli. Enggak nyangka kalau bakalan dapet acc hari itu juga. Kemudian dospemku bilang, "Kamu ke rental ya sekarang, buatkan lembar persetujuannya. Bapak tunggu. Segera ya."

Gemeter banget rasanya. Alhamdulillah.. ini bener-bener di luar logika manusia. Aku langsung kemas-kemas, dan lari ke rental untuk buatkan lembar persetujuan seperti yang dospemku minta. Setelah selesai, aku kembali lagi ketemu beliau untuk ttd lembar tersebut.

Pesan beliau, "Daftar hari ini ya!" 
Dengan sigap aku langsung mengiyakan. Alhamdulillah.. prosesnya Allah mudahkan. Semua ttd terkumpul dalam waktu singkat. Masya Allah.. begitu indah skenario-Mu Yaa Allah..

Tinggal ngurus berkas naskah untuk syarat sidang tesis. Semoga Allah berkahi segalanya.. aamiin..

***

Pelajaran dari kisah ini,

Libatkan Allah dalam setiap keadaan.

Senang maupun susah, hanya Allah yang maha menyertai kita kapanpun dan dimanapun. Disamping usaha-usaha dunia yang kita lakukan, jangan lupa doa. Minta sama Allah supaya semua usaha kita lancar dan berkah. Aamiin..

Comments

Popular posts from this blog

My Only One Favorite Song

Perpustakaan Mini di Sudut Kota Bekasi